Memeriksa Voltage Power Supply

Posted on Updated on

powersupplyArtikel ini membahas bagaimana memeriksa voltage power supply. Power dari power supply dibagi dengan beberapa connector yang membagi antara 12V, 5V dan 3.3Volt. Cara termudah adalah memeriksa output power ketika power sedang bekerja.

Di bawah ini adalah cara memeriksa power supply mengunakan multimeter

Susunan cable pada power supply

Pada format power supply masih dibagi antara beberapa form factor. Standard power supply ATX dan BTX tetap mengunakan 3 bagian voltage seperti yang dikemukakan diatas. Versi ATX saat ini sudah memiliki versi 1.3 dimana terdapat tambahan power SATA untuk perangkat terbaru seperti SATA harddisk. Sedangkan form factor terbaru adalah BTX yang merubah pemakaian AUX dan menambahkan pin main power dari 20pin menjadi 24 pin. Tetapi dasarnya tetap sama dimana 12V, 5V dan 3.3V adalah voltage yang digunakan pada output voltage power

Dibawah ini adalah gambaran connector dari power supply dengan masing masing output voltage menurut standard power supply ATX

3.3 volt

Untuk memeriksa voltage 3.3V dapat digunakan 2 connector. Pertama adalah dengan mengunakan cable Main Connector. Dan mencari kabel berwarna Orange dengan Black, Orange adalah 3.3V+ dan Black adalah 3.3V-.

Tetapi cara termudah adalah mengunakan cable yang tidka terpakai seperti AUX connector yang terdiri dari 5V+, 3.3V+.3.3V+, Com, , Com, Com. Caranya seperti pada gambar dibawah ini. Dimana cabel Aux connector dihubungkan antara Plus dengan Orange dan Minus dengan Black untuk memeriksa 3.3 Volt

Volt dan dan 12V

Untuk memeriksa 12V dan 5V paling mudah.

Gunakan cable Peripheral connector dengan warna Red, Black, Black dan Yellow.

Untuk mendapatkan 5V, hubungkan multimeter antara Plus Red dengan Black Minus

Sedangkan 12V dihubungkan antara Plus Yellow dan Black Minus

Toleransi power

Tidak semua power akan menunjukan angka persis 12V, 5V dan 3.3V. Toleransi power dapat dilihat pada bagian gambar dibawah ini.

Misalnya power anda memiliki output 3.4V atau 3.45V pada 3.3V. Output tersebut masih dapat diterima dengan batas toleransi. Dan 5V dengan 12V masih dapat diterima bila tidak melebih 5.25V dan 13V

Umumnya output power supply berada diantara persentase pada gambar diatas. Untuk kondisi terbaik, voltage 3.3V tidak lebih dari 3.4V. Untuk 12V tidak lebih dari 12.5V dan 5V tidak lebih dari 5.2V. Bahkan pada beberapa power supply juga dapat menunjukan voltage lebih rendah tetapi bila tidak terlalu rendah hal ini masih dapat diterima dari persentase batas teleransi maka power masih memiliki output yang memadai.

Untuk kondisi tidak normal, output power supply berada diatas ambang batas persentasi seperti gambar diatas. Terlalu tinggi akan menyebabkan perangkat menjadi overvoltage dan menjadi panas, terlalu rendah juga akan memberikan ketidaktabilan pada CPU atau perangkat hardware.

Kedepan dengan BTX

Sedikit ulasan pada BTX power. Perubahan pada standard ATX dan BTX sebenarnya hanya terletak pada 4 pin tambahan. ATX memiliki 20pin power sedangkan BTX memiliki 24pin power. Dibawah ini adalah letak perbedaan pada power BTX jack power mainboard (bukan jack power connector power supply) dimana pada bagian paling bawah yang diberikan warna adalah 4 pin tambahan baru pada standard BTX

Result

Uraian diatas sedikit dapat memberikan pengetahuan bagaimana memeriksa power supply kamu. Yang perlu diingat adalah power supply tidak akan memiliki output yang presisi seperti harus menunjukan angka 12.0V, 5.0V dan 3.30V. Dipastikan ada sedikit perubahan angka baik lebih besar dan lebih kecil. Tetapi output power haruslah sesuai ketentuan dari batas toleransi, dan tidak melebihi toleransi maka power supply masih memiliki output yang benar dan layak digunakan.

Untuk kondisi terbaik pemeriksaan power ada yang mengunakan cara memeriksa output dengan kondisi power tanpa beban atau tidak dipasangkan pada perangkat computer. Tetapi ada yang memilh cara mudah dengan memeriksa ketika power supply sedang dihubungkan keperangkat PC atau mainboard. Cara ini memiliki dampak baik dan buruk. Bila power supply diperiksa ketika dipasangkan hardware nilai positifnya akan memperlihatkan kondisi sebenarnya output power yang dikeluarkan oleh power supply. Disisi lain power bisa saja menunjukan angka voltage dibawah atas diatas normal karena adanya beban dari pemakaian daya pada power supply. Asalkan tidak melewati batas toleransi maka output power supply dapat diterima. Asalkan powr supply memang memiliki kekuatan atau output power yang memadai dan cukup menyuplai daya ke perangkat computer.

Bila anda berkeinginan memeriksa power output pada power supply, sebaiknya cukup berhati hati jangan sampai terjadi short atau terjadinya hubungan antara plus dan minus. Seperti biasa, resiko ditangan anda ketika sedang memeriksa dan harus sangat hati hati untuk menghubungkan multimeter ke connector power supply.

Sumber : obengware.com

13 thoughts on “Memeriksa Voltage Power Supply

    Harisukhoi said:
    22 Februari 2008 pukul 4:13 am

    Salam,
    Blog yang keren, khususnya bagi yg baru concern dengan PSu seperti saya.

    gaunks said:
    23 April 2008 pukul 3:40 am

    bos..kalo misalnya voltage +12V cuma 0,015v..itu kira2 apanya yang gak bener…thx

    andryans said:
    29 Juni 2008 pukul 1:30 am

    thanks bos atas infonya jadi nambah ilmu atas psu

    kuswendi said:
    30 Agustus 2008 pukul 12:37 am

    minta lengkap lengkap psu kalo bisa dengan diagram bloknya terima kasih sebelumnya ok

    MOHASSAN said:
    31 Januari 2009 pukul 5:41 am

    thank atas semuanya. saya menunggu lagi yang lainnya.

    kenthos said:
    28 Februari 2009 pukul 10:48 pm

    CUOOOCOK KAAAAAAAAAAAAANG…..!!!
    mUATOR nUWON YO…….
    MUANTAP !!!

    shadowman said:
    5 Mei 2009 pukul 7:29 pm

    salam. bos kalo semua tegangan tidak mencapai batas toleransi alias drop.misal 12v hanya 10v dan 5v hanya 4v.apanya ya yang rusak. mohon bantuanya. trimakasih.

    shadowman said:
    5 Mei 2009 pukul 7:30 pm

    salam.semua tegangan tidak mencapai batas toleransi alias drop.misal 12v hanya 10v dan 5v hanya 4v.apanya ya yang rusak. mohon bantuanya. trimakasih.

    rahma said:
    18 Juli 2009 pukul 7:21 pm

    makasih mas infonya

    arjana putra said:
    6 September 2009 pukul 1:29 pm

    keren abis

    sam said:
    21 November 2009 pukul 7:37 pm

    bos,,,tankyu,,. ts ilmunya,. mantabbb

    anas said:
    20 Desember 2009 pukul 8:54 am

    klo powersupply yg tegangan 12V nya ada 8 pin kira yg bgus mreknya apa ya??

    Siswono Ma said:
    14 April 2010 pukul 12:51 pm

    Saya ingin tau prinsip kerja dari power suplay switching regulator? “disertai gambar skema yg sederhana aja misalnya alat charger hp.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s